KUALA LUMPUR

KUALA LUMPUR
JOM TENGOK WAYANG
Ini rumah Yong. Rumah Yong adalah catatan peribadi episod perjalanan hidup Yong. Di sini komer kena lihat dengan hati. Baca dengan otak. Baca sampai habis. Dalam hati ada perasaan. Dalam otak ada akal. Kalau tidak komer tak faham. Rumah ini tiada juadah dan hiburan sedap-sedap. Hanya ada emosi disangga pemikiran. Kalau tak suka, tak payah singgah.

Saturday, 25 April 2015

DEMI JAWATAN USTAZPUN SALAHGUNA HADIS

Demi jawatan, adab Islam hanya ditempelkan kepada yang mencabar jawatan sahaja. Hilang sudah budi bahasa dan keindahan Islam yang dihamburkan oleh pemimpin-pemimpin dalam ceramah. 

Maka ustaz-ustazpun sangat rajin mengingatkan kepada ahli jemaah kisah Abu Dzar.

Diriwayatkan, Nabi Muhammad (SAW) pernah menegurnya apabila dia berkata: “Wahai Rasulullah tidakkah engkau menjadikanku sebagai pemimpin?” 

Sabda Rasulullah (SAW)

يَا أَبَا ذَرٍّ إِنَّكَ ضَعِيْفٌ , وَ إِنَّهَا أَمَانَةٌ , وَ إِنَّهَا يَوْمَ الْقِيَامَةِ خِزْيٌ وَ نَدَامَةٌ, إلاَّ مَنْ أَخَذَهَا بِحَقِّهَا , وَ أَدَّى الَّذِي عَلَيْهِ فِيْهَا 

“Wahai Abu Dzar, sesungguhnya engkau lemah, sementara ia (kepimpinan) adalah amanah. Dan sesungguhnya pada Hari Kiamat ia akan menjadi kehinaan dan penyesalan kecuali orang yang mengambil dengan haknya dan menunaikan apa yang seharusnya ia tunaikan dalam kepemimpinan tersebut.” (Riwayat Muslim).

Benar. Abu Dzar suhabat Rasulullah. Siapalah kita di zaman ini berbanding dengan Abu Dzar?

Tetapi wahai ustaz,

Kita sedang berhujah tentang tadbir-urus organisasi (pertubuhan dan negara). Kita bukan mempertikaikan ilmu ugama ustaz. Rasulullah tidak melantik Abu Dzar kerana soal kemampuan untuk mentadbir urus.

Benar. Seorang pemimpin harus memiliki bekalan iman dan taqwa.

Tetapi wahai ustaz,

Pemimpin juga wajar memiliki kemampuan untuk berfikir, membuat keputusan, merancang strategi, menguruskan kewangan, mengatur manusia dan macam-macam lagi kemahiran tadbir-urus negara.

Pemimpin professional dan ulama adalah saling lengkap melengkapi antara satu dengan yang lain. Bukankah Mursyidul Am al-marhum Tuan Guru Nik Aziz pernah mengingatkan kita tentang resepi kekuatan ini?

Jadi, kenapa ustaz menekan golongan professional supaya tidak mencabar jawatan kepimpinan?

Oleh itu wahai ustaz,

Jangan samakan golongan professional dengan Abu Dzar. Ingatlah, ustaz pun bukan Nabi.

Berhentilah memberi tekanan kepada orang yang ingin mencabarmu dengan menggunakan hadis itu!

KEMPEN PEMILIHAN YANG KOTOR (MSTAR)

Dan Allah (S.W.T.) juga berfirman dalamm surah Al-Hujurat, ayat 18:

إِنَّ اللَّهَ يَعْلَمُ غَيْبَ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ ۚ وَاللَّهُ بَصِيرٌ بِمَا تَعْمَلُونَ 

Terjemahannya:

“Sesungguhnya Allah mengetahui segala rahsia langit dan bumi, dan Allah Maha Melihat akan segala yang kamu kerjakan” (Al-Hujurat: 18).