KUALA LUMPUR

KUALA LUMPUR
JOM TENGOK WAYANG
Ini rumah Yong. Rumah Yong adalah catatan peribadi episod perjalanan hidup Yong. Di sini komer kena lihat dengan hati. Baca dengan otak. Baca sampai habis. Dalam hati ada perasaan. Dalam otak ada akal. Kalau tidak komer tak faham. Rumah ini tiada juadah dan hiburan sedap-sedap. Hanya ada emosi disangga pemikiran. Kalau tak suka, tak payah singgah.

Tuesday, 27 January 2015

JANGAN SAMPAI KAMI MENINGGALKAN BAHTERAMU WAHAI BAPAKU

Wahai Bapaku,
Andai benar bahtera ini sedang belayar untuk sampai ke pulau,
sampai pada maksud asal pelayaran ini,
mencari kebajikan buat semua;
Maka peganglah kemudi itu dengan sepenuh tenagamu, 
agar pelayaran ini tidak melencong,
kerana taufan dan badai yang melanda amat dahsyat nafsu serakahnya… 

Wahai Bapaku,
Andai benar bahtera ini diperbuat dari kayu belian yang kukuh,
diserikan dengan ukiran cengal yang indah menawan dan gemilang,
lalu ia mampu menahan resapan masinnya air laut;
Maka gilaplah ia dan sanggalah kelestariannya,
biar ia sampai ke pulau itu dengan penuh gaya.

Wahai Bapaku,
Andai benar bahtera ini dikendali oleh pakar yang arif lagi bijaksana,
yang istiqomah memegang kemudinya, 
menjaga jenteranya dan mengawasi enginnya,
lalu ia bisa belayar dengan penuh iltizam dan harmoni;
Maka rapatkanlah kesepakatan mereka,
Demi mencapai matlamat yang didukung bersama.

Wahai Bapaku,
Andai benar bahtera ini dipandu oleh para ulama, 
yang masyhur di alam semesta,
memiliki kepelbagaian ilmu yang bisa mencerakin isu dan masalah semasa,
dan membuat keputusan yang matang sesuai dengan zamannya;
Maka perlihatkanlah amalan siddiq, amanah, tabligh & fathonah itu, 
agar dapat kami contohi dan hayati sebagai cara hidup kami.

Wahai Bapaku,
Anakmu menaiki bahtera ini dengan harapan akan sampai ke destinasinya,
demi memusnahkan para munafiqun yang mencemarkan kesucian agama,
yang selama ini menyusahkan hidup kita melalui kebejatan mereka;
Maka Janganlah berpatah balik menyonsang arus dan angin,
kerana kami tidak redha kembali dengan tangan berbau tahi, 
dan berputih mata.

Wahai Bapaku,
Di belakangmu masih ada kami yang juga memiliki kepelbagaian ilmu, 
buat persediaan menempuh cabaran dunia dan bekalan di akhirat;
Jika bapaku letih, berehatlah;
Kerana kami tidak berat hati, 
dan kami juga mampu memimpin, 
demi perjuangan menerajui kedaulatan Islam, 
dan melestari kesejahteraan rakyat.

Wahai Bapaku,
Tiada yang kekal di Dunia ini;
InsyaAllah...
Bahtera ini akan kami pandu sehingga sampai ke destinasi.

Wahai bapaku,
Jangan cabar kami meninggalkan bahteramu.